4 Inovasi Usaha Kecil yang Akan Bertahan Lebih Lama dari Pandemi - Navigasi info a -->
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

4 Inovasi Usaha Kecil yang Akan Bertahan Lebih Lama dari Pandemi

Navigasi Info - Adaptasi inovatif yang terpaksa dilakukan pemilik usaha kecil terhadap operasi mereka selama COVID-19 dapat menawarkan manfaat untuk masa depan.

4 Inovasi Usaha Kecil yang Akan Bertahan Lebih Lama dari Pandemi
4 Inovasi Usaha Kecil yang Akan Bertahan Lebih Lama dari Pandemi


Usaha kecil yang selamat dari pandemi COVID-19 masih menghadapi jalan panjang menuju pemulihan, tetapi beberapa inovasi yang diadopsi pemilik bisnis tahun lalu mungkin bertahan lebih lama dari pandemi itu sendiri.


“Jika Anda berhasil melewati ini, Anda bertanya, Anda belajar, Anda beradaptasi, dan saya pikir itu hanya membuat Anda lebih kuat,” kata Keith Hall, presiden dan CEO National Association for the Self-Employed.

Berikut adalah empat cara usaha kecil beradaptasi dalam menanggapi pandemi yang mungkin memiliki efek jangka panjang pada operasi di masa depan, menurut pakar industri dan pemilik bisnis itu sendiri.

1. Model bisnis kreatif


Pandemi memaksa bisnis untuk menemukan cara baru untuk melayani pelanggan mereka – dan dengan cepat, kata Meghan Cruz, direktur advokasi akar rumput di National Retail Federation.

Sekarang, pemilik usaha kecil telah membangun infrastruktur baru, seperti penjemputan di tepi jalan dan operasi e-commerce , mereka dapat terus menggunakan model bisnis hibrida yang mereka adopsi selama pandemi, katanya.

Dalam beberapa minggu setelah penutupan pandemi, Keith Wallace, pendiri Sekolah Anggur Philadelphia, menghadapi kemungkinan kebangkrutan. Karena tidak dapat membuka pintu kelas bisnisnya yang hanya dihadiri langsung, Wallace harus membatalkan kelas anggur untuk ribuan orang.

“Satu-satunya cara untuk bertahan hidup adalah dengan berporos,” katanya melalui email. "Saya menyadari ini adalah waktu untuk mencoba sesuatu yang berani."

Wallace mengubah kantornya menjadi studio rekaman, mengubah ruang kelas utama menjadi studio video, dan belajar sendiri cara memproduksi dan mengedit video. Pada September 2020, sekolah meluncurkan Kursus Sommelier Tingkat Satu khusus online pertama, program delapan minggu.

Pada bulan Desember, Wallace mampu mendapatkan kembali sekitar 30% dari pendapatan bisnis melalui program online.

Saat ini, dia sedang berupaya meluncurkan tiga program online tambahan secara nasional dalam tahun depan.

“Perubahan ini untuk selamanya,” katanya.

2. Investasi dalam alat digital


Sebelum pandemi, banyak pemilik usaha kecil menggunakan teknologi sebagai pendekatan sekunder untuk bisnis, menurut Hall – tetapi itu bergeser pada tahun 2020.

Laporan Salesforce tahun 2020 menemukan bahwa bisnis kecil yang tumbuh lebih mungkin untuk mempercepat laju investasi dalam teknologi karena pandemi.

“Sebelumnya, kami adalah perusahaan yang menyambut tamu di konter depan kami dengan jabat tangan dan senyuman,” Clark Twiddy, presiden Twiddy & Company, sebuah perusahaan persewaan liburan milik keluarga di Outer Banks of North Carolina, mengatakan melalui email.

Twiddy mengatakan ketika perusahaan menutup konter secara langsung karena COVID, berinvestasi dalam teknologi memungkinkan mereka untuk “memberikan keramahan Selatan dengan cara yang belum pernah dibayangkan sebelumnya.”

Twiddy & Company mulai menggunakan Salesforce untuk manajemen hubungan pelanggan, meningkatkan teknologi teleponnya ke Genesys, sistem berbasis cloud, dan memperkenalkan chatbot AI untuk membantu pelanggan di situs webnya.

3. Berhubungan kembali dengan komunitas


Usaha kecil telah lama menjadi bagian integral dari masyarakat yang mereka huni. Dan selama pandemi, kata Cruz, pemilik bisnis melangkah untuk membantu komunitas tersebut, bahkan ketika mereka sendiri berada dalam posisi yang sulit.

Cruz menceritakan kisah Cardsmart Greetings, sebuah toko suvenir kecil di Buffalo, New York, yang pemiliknya, Tracey Mangano, mengadakan acara pembagian pembersih tangan di komunitasnya, meskipun bisnisnya tutup. Cardsmart diakui oleh National Retail Federation dan Qurate Retail Group sebagai bagian dari seri Small Business Spotlight mereka.

Usaha kecil, kata Cruz, “mampu berada di sana untuk komunitas mereka saat komunitas sangat membutuhkan mereka. Dan saya pikir tren itu akan tetap ada.”

4. Peluang baru


Laporan Federal Reserve April 2021 menyimpulkan bahwa kami tidak mungkin memahami dengan tepat berapa banyak usaha kecil yang telah menutup pintu mereka sejak awal pandemi hingga lama berlalu.

Tetapi di sisi lain dari koin itu: 4,3 juta bisnis terbentuk pada tahun 2020, menurut data dari Biro Sensus AS. Itu mewakili peningkatan 24% dalam bisnis baru dari 2019.

Tidak semua pertumbuhan selama setahun terakhir dapat dikaitkan dengan orang-orang yang menemukan semangat kewirausahaan mereka, kata Hall.

Banyak karyawan yang diberhentikan terus bekerja di industri mereka, seperti real estate, pemasaran atau akuntansi. Tapi karena kebutuhan, mereka menjadi pemilik bisnis wiraswasta, kata Hall.

Para profesional wiraswasta ini telah menemukan peluang dengan terhubung dengan pemilik usaha kecil lainnya yang ingin melakukan outsourcing pekerjaan back-office yang secara tradisional mereka lakukan sendiri.

“Ada perubahan mendasar dalam peluang,” kata Hall. “Pergeseran mendasar dalam kurva permintaan untuk usaha kecil baru. Dan saya pikir jutaan orang akan mendapat manfaat dari itu.”

Itulah 4 Inovasi Usaha Kecil yang Akan Bertahan Lebih Lama dari Pandemi semoga bermanfaat dan Terima kasih telah berkunjung di blog kami.