Benarkah Avax Lebih Canggih Dari Etherium ??? - Navigasi info a -->
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Benarkah Avax Lebih Canggih Dari Etherium ???

Navigasi Info - Keuangan terdesentralisasi (DeFi), yang merupakan istilah untuk layanan keuangan berbasis kripto dan produk seperti pinjam meminjam, adalah kasus penggunaan utama untuk Ethereum, blockchain terbesar yang berfokus pada kontrak pintar.

Benarkah Avax Lebih Canggih Dari Etherium ???
Benarkah Avax Lebih Canggih Dari Etherium ??? 


Tetapi masalah dengan Ethereum, menurut para kritikusnya, adalah bahwa transaksinya lambat dan biayanya terlalu tinggi untuk pengguna rata-rata, membuat beberapa orang menyebutnya “blockchain untuk para bankir.”

Avalanche (AVAX) adalah platform yang dikembangkan oleh Ava Labs yang memungkinkan siapa saja untuk dengan mudah menghasilkan blockchain multi-fungsi mereka sendiri dan aplikasi terdesentralisasi (dApps). Kehadiran AVAX menjadi salah satu pesaing terkuat Ethereum, kok bisa? ya, bisa dong.

Begini penjelasannya! Avalanche mengklaim waktu pemrosesan transaksi yang lebih cepat – 4.500 transaksi per detik versus batas 15,62 sifat paralel dari protokol konsensus Avalanche yang memungkinkan jaringan untuk memvalidasi transaksi secara signifikan lebih cepat dari ethereum.

Sementara Ethereum saat ini beroperasi pada skala yang jauh lebih besar, mendukung lebih banyak proyek dan transaksi, kemampuan unggulan Avalanche untuk skala dapat memberikan platform keunggulan jangka panjang atas Ethereum.

Avalance dapat mendukung sejumlah besar transaksi tanpa memerlukan lebih banyak waktu untuk memproses transaksi tersebut. Blockchain ini menggunakan mekanisme Proof of Stake/POS, sedangkan Ethereum menggunakan Proof of Work/POW.

Sebagai tanggapan, gelombang pesaing telah mencoba merebut kesuksesan Ethereum dengan memecahkan masalahnya dengan blockchain saingan. Salah satu saingan utamanya adalah Avalanche, yang menyebut dirinya "sangat cepat, murah, dan ramah lingkungan."

Pengembangan Avalanche dipimpin oleh Ava Labs yang berbasis di New York, yang didirikan bersama oleh Emin Gün Sirer, seorang profesor ilmu komputer di Cornell University, Kevin Sekniqi, seorang Ph.D. mahasiswa, dan Maofan "Ted" Yin, yang menulis protokol yang digunakan dalam proyek mata uang digital naas Facebook Libra.

Apa itu Avalanche ?


Avalanche adalah blockchain yang menjanjikan untuk menggabungkan kemampuan penskalaan dan waktu konfirmasi yang cepat melalui Avalanche Consensus Protocol. Dapat memproses 4.500 TPS (transaksi per detik). Untuk Ethereum, angka itu adalah 14 TPS.

Token asli Avalanche, AVAX, adalah yang terbesar ke-10 dengan kapitalisasi pasar $33 miliar pada tulisan ini pada Maret 2022, menurut data dari CoinDesk.

Avalanche ditayangkan pada September 2020 dan sejak itu menjadi salah satu blockchain terbesar. Ini memiliki nilai total lebih dari $11 miliar yang terkunci dalam protokolnya, menurut data dari Defi Llama, menjadikannya blockchain pendukung DeFi terbesar keempat setelah Terra dan Binance Smart Chain. Ekosistem DeFi Avalanche yang berkembang berisi beberapa protokol dari Ethereum, seperti protokol pinjaman Aave dan protokol pertukaran terdesentralisasi SushiSwap.

Trader Joe (tidak ada hubungannya dengan jaringan supermarket Amerika Trader Joe's) adalah pertukaran desentralisasi utama Avalanche, dengan $1,47 miliar terkunci ke dalam kumpulan likuiditasnya. Benqi, dengan $1,26 miliar terkunci dalam kontrak pintarnya, adalah platform pinjaman populer yang memenuhi fungsi serupa dengan Aave. Longsoran tidak hanya untuk DeFi. Ava Labs juga mendukung investasi metaverse dalam jaringan secara finansial, dengan gagasan bahwa jaringan yang cepat dan murah dapat dengan mudah mendukung game berbasis blockchain dan dunia virtual.

Bagaimana cara kerja Avax?


Blockchain, sebagai sistem terdesentralisasi, membutuhkan cara untuk mencapai keputusan di antara peserta yang didistribusikan secara global (validator) yang mengelola buku besar – cara untuk mencapai konsensus yang diatur oleh protokol. Di Avalanche, peran itu dipenuhi oleh Avalanche Consensus Protocol, yang pertama kali diusulkan pada 2018 oleh grup pseudonim bernama Team Rocket – pendahulu Ava Labs.

Protokol Konsensus Avax mengklaim untuk menggabungkan manfaat dari dua set protokol konsensus lainnya yang dikenal sebagai Klasik dan Nakamoto.

  1. Protokol klasik: Ini cepat, ramah lingkungan, dan perawatannya rendah, tetapi biasanya tidak terdesentralisasi atau terukur. HotStuff, protokol Klasik, terkenal digunakan dalam proyek stablecoin Meta Platforms (sebelumnya Facebook), Diem (sebelumnya Libra).
  2. Protokol Nakamoto: Teknologi terobosan oleh penemu pseudonim Bitcoin Satoshi Nakamoto, protokol semacam ini menawarkan blockchain yang terdesentralisasi, kuat, dan dapat diskalakan – seperti halnya dengan Bitcoin. Tetapi jaringan itu mahal untuk dijalankan, dan transaksinya tidak cepat.

Mereka berdiri untuk kontrak, pertukaran dan platform. C-chain menampung ekosistem DeFi Avalanche, di mana sebagian besar pengguna melakukan sebagian besar transaksi mereka. Rantai-C didukung oleh Protokol Snowman, aplikasi spesifik dari Protokol Konsensus Longsor. (Banyak hal di Avalanche bertema musim dingin.)

Bagaimana cara kerja token AVAX?


Disebut sebagai “koin merah” oleh pemegangnya, AVAX adalah token asli Avalanche, dengan persediaan maksimum yang dibatasi pada 720 juta token. AVAX memiliki setidaknya tiga kasus penggunaan di jaringan.

Pengguna longsoran memerlukan AVAX untuk membayar biaya transaksi di jaringan. Itu mirip dengan bagaimana ETH digunakan untuk membayar biaya gas di Ethereum. Faktanya, algoritma biaya Avalanche didasarkan pada model biaya gas dinamis Ethereum, yang dikenal sebagai EIP-1559.

Sementara biaya gas Ethereum sebagian dibakar dan sebagian dibayarkan kepada penambang, biaya Avalanche sepenuhnya dibakar. Menurut situs pelacak BurnedAvax, lebih dari 1 juta AVAX telah dibakar pada tulisan ini, atau mendekati $1 miliar. Kedua, AVAX digunakan dalam staking, yang merupakan istilah untuk menjaminkan crypto, dalam hal ini AVAX, untuk berpartisipasi dalam proses validasi dan membantu mengamankan blockchain.

Jaringan proof-of-work seperti Bitcoin mengandalkan validator yang menjalankan komputer canggih yang dikenal sebagai rig penambangan untuk mengamankan jaringan. Untuk jaringan proof-of-stake seperti Avalanche, sumber daya ekonomi yang diperlukan untuk diberikan hak untuk memvalidasi bukanlah menjalankan komputer yang kuat, tetapi mengunci aset kripto. Pengguna yang memasang setidaknya 2.000 AVAX dapat menjalankan node validator mereka dan menerima hadiah AVAX. Mereka yang memiliki AVAX lebih sedikit dapat bergabung dengan staking pool dan menggabungkan aset mereka bersama-sama dengan orang lain dalam jaringan untuk menjadi validator tunggal.

Penggunaan AVAX ketiga lebih teknis dan kurang menarik bagi pengguna biasa. Ini digunakan sebagai unit dasar akun antara beberapa subnet yang digunakan di Avalanche. Subnet adalah seperangkat validator yang bekerja untuk mencapai konsensus.

Dan tentu saja, seperti semua mata uang kripto di pasar, AVAX juga merupakan aset kripto yang spekulatif dan volatil yang dapat dibeli dan dijual oleh investor dengan harapan mendapat untung.

Bagaimana cara menggunakan Avax?


Untuk masuk ke jaringan Avalanche dan mencoba protokol DeFi-nya, Anda harus membeli AVAX di bursa kripto terpusat seperti Binance atau Kraken. Kemudian Anda harus memilih "tarik" pada pertukaran Anda dan transfer token AVAX Anda ke dompet DeFi, seperti MetaMask.

Ingatlah untuk memilih C-chain, karena jika tidak, dana Anda mungkin hilang secara permanen di rantai yang salah.

Pengalaman pengguna di Avalanche mirip dengan antarmuka Ethereum karena C-chain berjalan di Ethereum Virtual Machine (EVM). Jika Anda pernah menggunakan Ethereum sebelumnya, alamat dompet kripto publik Ethereum Anda yang dimulai dengan 0x juga akan menjadi alamat Avalanche Anda. Juga mudah untuk menjembatani crypto dari rantai lain ke Longsor, cukup dengan menghubungkan dompet DeFi Anda ke protokol jembatan seperti Hop Exchange dan mengikuti instruksi. Bridge digunakan untuk mentransfer token dari satu blockchain, atau sidechain, ke yang lain – bahkan jika kedua rantai tersebut dapat dioperasikan secara langsung.