Google Cloud Membentuk Tim Web3 Dengan Fokus Blockchain - Navigasi info a -->
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Google Cloud Membentuk Tim Web3 Dengan Fokus Blockchain

Navigasi Info - Google Cloud ingin menambah personel ke tim blockchainnya.

Google Cloud Membentuk Tim Web3 Dengan Fokus Blockchain
Google Cloud Membentuk Tim Web3 Dengan Fokus Blockchain

Dalam sebuah email, VP Google Cloud Amit Zavery mengatakan bahwa platform cloud perusahaan bertujuan untuk menjadi pilihan pertama bagi pengembang yang bekerja di Web3. Dia menyebut Web3 sebagai “pasar yang sudah menunjukkan potensi luar biasa” dan mengatakan bahwa pelanggan meminta dukungan yang lebih besar untuk Web3 dan cryptocurrency.

Zavery mengklarifikasi dalam sebuah pernyataan kepada CNBC bahwa divisi tersebut “tidak mencoba untuk menjadi bagian dari gelombang cryptocurrency secara langsung.” Sebaliknya, ini memberi perusahaan akses ke teknologi blockchain. Dengan kata lain, divisi tersebut akan menyediakan blockchain-as-a-service kepada pengguna perusahaan, memberikan pengguna tersebut kemampuan untuk menavigasi data blockchain atau menjalankan node blockchain.

Layanannya akan serupa dengan yang ditawarkan oleh perusahaan teknologi besar seperti Alibaba, Amazon, dan, sebelumnya, Microsoft—yang terakhir mengakhiri layanan blockchain Azure tahun lalu. Laporan dari CNBC hari ini juga menunjukkan bahwa mantan eksekutif Citigroup James Tromans, yang bergabung dengan Google pada 2019, akan memimpin tim blockchain dan melapor ke Zavery.

Upaya Google Cloud Sebelumnya


Google Cloud sebelumnya mengungkapkan rencana untuk Tim Aset Digital dan menyatakan banyak tujuan yang sama pada bulan Januari. Pada saat itu, Google mengatakan sedang mencari cara bagi pelanggan untuk melakukan pembayaran kripto serta memanfaatkan berbagai layanan perusahaan lain yang ditawarkannya. Ia juga telah berkolaborasi dengan beberapa proyek blockchain, termasuk EOS, Ontology, Chainlink, Theta Network, Hedera Hashgraph, dan blockchain Flow Dapper Labs.

Biasanya, Google Cloud berfungsi sebagai operator node, berpartisipasi dalam tata kelola blockchain, atau menyediakan cara untuk menangani data. Selain kemitraan tersebut, Google cloud juga mulai mengelola dataset kripto secara mandiri untuk blockchain seperti Bitcoin, Ethereum, dan lainnya pada tahun 2018.

Biasanya, Google Cloud berfungsi sebagai operator node, berpartisipasi dalam tata kelola blockchain, atau menyediakan cara untuk menangani data. Selain kemitraan tersebut, Google cloud juga mulai mengelola kumpulan data crypto secara mandiri untuk blockchain seperti Bitcoin, Ethereum, dan lainnya pada tahun 2018.

Baru-baru ini, Google Cloud menambahkan dukungan untuk set data Polygon (MATIC) ke layanan BigQuery pada Mei 2021.

Unit Google cloud memanfaatkan popularitas kripto yang melonjak dengan membentuk sebuah tim untuk membangun layanan bagi para developer yang mejalankan aplikasi blockchain.

Amit Zavery, wakil presiden di Google Cloud, mengatakan kepada karyawan melalui email pada hari Jumat (6/5) bahwa idenya adalah menjadikan Google Cloud Platform sebagai pilihan pertama bagi para developer.

Google ingin menawarkan layanan back-end kepada developeryang tertarik untuk membuat software Web3 mereka sendiri, di mana perusahaan berjuang untuk pangsa pasar dalam infrastruktur cloud melawan Alibaba, Amazon dan Microsoft. Pada saat penulisah, saham Google diperdagangkan di harga $2260 atau setara Rp32.850.795, naik 0,43%.