Universal Music Group akan Merilis NFT di Algorand Marketplace LimeWire - Navigasi info a -->
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Universal Music Group akan Merilis NFT di Algorand Marketplace LimeWire

Navigasi Info - Universal Music Group telah menandatangani kesepakatan untuk merilis NFT melalui platform musik baru yaitu LimeWire.

Universal Music Group akan Merilis NFT di Algorand Marketplace LimeWire
Universal Music Group akan Merilis NFT di Algorand Marketplace LimeWire


Secara kolektif, jajaran Universal Music Group mencakup artis besar seperti Taylor Swift, Kendrick Lamar, The Rolling Stones, U2, BTS, Chris Stapleton, The Weeknd, Abba, dan Elton John. Kesepakatan ini tidak berarti bahwa artis tersebut akan merilis NFT melalui LimeWire, tetapi mereka memiliki kesempatan untuk melakukannya.

Pada bulan April, LimeWire mengungkapkan bahwa mereka mengumpulkan $10,4 juta dalam penjualan token yang dipimpin oleh Kraken Ventures, Arrington Capital, dan GSR, dengan partisipasi dari perusahaan lain seperti Crypto.com Capital dan 720Mau5 fund, musisi Deadmau5.

Layanan berbagi musik digital akan hadir kembali… dalam bentuk Web3. Hanya beberapa hari setelah tersiar kabar bahwa Napster akan kembali dalam bentuk pasar NFT di Algorand, LimeWire—yang mengumumkan pasarnya sendiri yang berbasis di Algorand pada bulan Maret—mengumumkan hari ini bahwa mereka telah menandatangani label besar Universal Music Group ke platformnya.

Kesepakatan global akan memungkinkan artis yang menandatangani kontrak dengan Universal Music Group dan label jejaknya yang tak terhitung jumlahnya merilis koleksi digital token melalui pasar LimeWire yang akan datang. Jejak Universal termasuk Interscope Records, Def Jam Records, Motown Records, Geffen, Republic Records, EMI, Virgin Music, dan lainnya.

Secara kolektif, jajaran Grup Musik Universal mencakup artis besar seperti Taylor Swift, Kendrick Lamar, The Rolling Stones, U2, BTS, Chris Stapleton, The Weeknd, Abba, dan Elton John. Kesepakatan hari ini tidak berarti bahwa artis mana pun akan merilis NFT melalui LimeWire, tetapi mereka tampaknya memiliki kesempatan untuk melakukannya.

LimeWire akan diluncurkan kembali sebagai pasar NFT yang awalnya berfokus pada aset terkait musik, baik itu musik asli atau hal-hal seperti karya seni dan koleksi dari musisi. Pengusaha teknologi serial Paul dan Julian Zehetmayr mengakuisisi layanan berbagi musik peer-to-peer yang tidak aktif tahun lalu dan mengumumkan rencana Web3 mereka pada bulan Maret.

Pada bulan April, LimeWire mengungkapkan bahwa mereka mengumpulkan $10,4 juta dalam penjualan token yang dipimpin oleh Kraken Ventures, Arrington Capital, dan GSR, dengan partisipasi dari perusahaan lain seperti Crypto.com Capital dan dana 720Mau5 musisi Deadmau5.

Menurut pengumuman penjualan token, LimeWire berencana untuk memulai "kampanye peluncuran resmi" akhir bulan ini dan kemudian membuka pasar segera setelahnya. NFT bertindak seperti bukti kepemilikan barang digital, dan dapat mewakili barang seperti karya seni digital, file musik, barang koleksi, dan banyak lagi.

Algorand adalah jaringan blockchain bukti kepemilikan yang ditagih sebagai saingan Ethereum, platform terkemuka untuk NFT dan aplikasi terdesentralisasi. Pekan lalu, Algorand dan perusahaan investasi Web3 Hivemind mengumumkan bahwa mereka telah mengakuisisi merek layanan musik streaming (dan sebelumnya peer-to-peer), Napster, dengan rencana untuk meluncurkan platform musik Web3.


Ini bukan langkah pertama Universal ke ruang Web3. November lalu, label 10:22PM UMG mengumumkan peluncuran Kingship, band virtual terinspirasi Gorillaz berdasarkan serangkaian NFT Bored Ape Yacht Club. Band ini akan tampil di dunia metaverse dan juga menjual NFT-nya sendiri.

Sementara itu, saingannya Warner Music Group menandatangani kemitraan dengan game metaverse The Sandbox pada bulan Januari. Label, yang menaungi artis seperti Lizzo dan Ed Sheeran, akan mengembangkan lahan virtual di dunia game The Sandbox dan menyelenggarakan konser di dalam ruang tersebut.