Alameda Melangkah ke 'Stem Contagion' Di Tengah Keruntuhan Crypto - Navigasi info
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Alameda Melangkah ke 'Stem Contagion' Di Tengah Keruntuhan Crypto

Navigasi Info - Alameda Research Sam Bankman-Fried telah turun tangan untuk mencegah penularan lebih lanjut di ruang cryptocurrency selama pasar beruang yang sedang berlangsung, pada saat banyak perusahaan crypto menghadapi masalah likuiditas sebagai akibat dari runtuhnya UST dan faktor ekonomi makro lainnya.

Alameda Melangkah ke 'Stem Contagion' Di Tengah Keruntuhan Crypto
Alameda Melangkah ke 'Stem Contagion' Di Tengah Keruntuhan Crypto


Network dan Three Arrows Capital keduanya dikatakan berada di ambang kebangkrutan, dengan keruntuhan mereka berpotensi mempengaruhi entitas lain di luar angkasa.

Dalam sebuah wawancara dengan NPR, Sam Bankman-Fried mengatakan bahwa mengingat status perusahaannya Alameda dan FTX, dia yakin mereka memiliki "tanggung jawab untuk secara serius mempertimbangkan untuk turun tangan, bahkan jika itu kurang untuk diri kita sendiri, untuk membendung penularan." Sam Bankman-Fried berkata:

“Bahkan jika bukan kita yang menyebabkannya, atau tidak terlibat di dalamnya. Saya pikir itulah yang sehat untuk ekosistem, dan saya ingin melakukan apa yang dapat membantunya tumbuh dan berkembang."

CEO mencatat bahwa perusahaannya telah melakukan ini di masa lalu ketika FTX menyediakan pertukaran crypto Jepang Liquid $120 juta dalam pembiayaan setelah pertukaran melihat peretas mencuri hampir $100 juta darinya.

Alameda secara khusus telah masuk, karena menandatangani lembar persyaratan yang tidak mengikat dengan broker crypto Voyager Digital. Perusahaan memberi broker crypto jalur kredit bergulir untuk melindungi aset pelanggan.

Pinjaman ini mencakup jalur kredit berbasis tunai/USDC dengan jumlah pokok agregat $200 juta, dengan fasilitas kredit bergulir 15.000 BTC. Voyager diatur untuk hanya menggunakan fasilitas kredit jika diperlukan untuk melindungi aset pelanggan.

SBF juga menolak desas-desus bahwa Alameda berperan dalam membahayakan stabilitas Celsius, dengan mengatakan bahwa “ini jelas salah. Kami ingin membantu mereka yang kami bisa di ekosistem, dan tidak tertarik untuk menyakiti mereka.”

Penelitian Alameda Sam Bankman-Fried (SBF) "melangkah masuk" untuk mencegah penularan lebih lanjut di seluruh sektor crypto selama pasar beruang saat ini. Banyak perusahaan crypto menghadapi masalah likuiditas (dengan tingkat keparahan yang bervariasi) sebagai akibat dari penurunan pasar yang kuat sepanjang tahun 2022.

Perusahaan besar seperti Celsius dan Three Arrows Capital (3AC) dilaporkan berada di ambang kebangkrutan dan berpotensi menjatuhkan perusahaan lain dengan mereka jika mereka runtuh.

Selama wawancara dengan NPR pada hari Minggu, SBF menyatakan bahwa mengingat status perusahaannya, Alameda dan FTX, dia yakin mereka “memiliki tanggung jawab untuk secara serius mempertimbangkan untuk turun tangan, bahkan jika itu merugikan diri kita sendiri, untuk membendung penularan:” “Bahkan jika bukan kita yang menyebabkannya, atau tidak terlibat di dalamnya.

Saya pikir itulah yang sehat untuk ekosistem, dan saya ingin melakukan apa yang dapat membantunya tumbuh dan berkembang.” SBF menambahkan bahwa perusahaannya telah melakukan ini “beberapa kali di masa lalu,” ketika ia menunjuk ke FTX yang menyediakan pertukaran crypto Jepang Liquid dengan pembiayaan $ 120 juta tahun lalu setelah $ 100 juta pada bulan Agustus.

Khususnya, FTX mengumumkan rencana untuk mengakuisisi Liquid segera setelah menyediakannya dengan pendanaan, dan kesepakatan tersebut dilaporkan ditutup pada bulan Maret tahun ini.

“Kami, kira-kira 24 jam kemudian, masuk dan memberi mereka jalur kredit yang cukup luas untuk dapat memenuhi semua permintaan mereka, untuk memastikan pelanggan dibuat utuh sambil memikirkan solusi jangka panjang,” katanya. . Namun, baru-baru ini, pialang crypto Voyager Digital mengumumkan pada hari Sabtu bahwa Alameda telah setuju untuk memberi perusahaan pinjaman 200 juta USD Coin (USDC) dan “jalur kredit bergulir” sebesar 15.000 Bitcoin (BTC) senilai $298,9 juta dengan harga saat ini.

Voyager Digital mencatat bahwa fasilitas kredit yang ditawarkan oleh Alameda masing-masing akan berakhir pada tanggal 31 Desember 2024, dan memiliki tingkat bunga tahunan sebesar 5% yang dibayarkan pada saat jatuh tempo. Perusahaan menyatakan hanya akan menggunakan jalur kredit "jika diperlukan untuk melindungi aset pelanggan" di tengah volatilitas pasar yang parah. “Hasil dari fasilitas kredit dimaksudkan untuk digunakan untuk melindungi aset pelanggan mengingat volatilitas pasar saat ini dan hanya jika penggunaan tersebut diperlukan,” kata perusahaan itu.


Sementara SBF telah menguraikan niat baik untuk membantu perusahaan crypto yang menderita, rumor kontradiktif muncul bulan ini bahwa Alameda berperan dalam ketidakstabilan Celsius baru-baru ini.

Analis seperti PlanC menyarankan kepada 145.300 pengikut mereka di Twitter minggu lalu bahwa Alameda melakukan penjualan 50.000 saham Ether (stETH) awal bulan ini dalam upaya untuk menurunkan harganya dari Ether (ETH) dan membahayakan posisi stETH besar yang dipegang oleh Celsius , karena akan menghentikan perusahaan untuk menukar aset dengan jumlah ETH yang setara.

Setelah desas-desus akan diajukan ke SBF melalui Twitter pada hari Senin, mereka sepenuhnya menolak klaim tersebut, dengan catatan bahwa:

“lol ini pasti salah. Kami ingin membantu mereka yang kami bisa di ekosistem, dan tidak tertarik untuk menyakiti mereka -- itu hanya merugikan kami dan seluruh ekosistem.”
close