Aliran Besar Dana Dari Bitcoin ETF Berpotensi Memicu Crash - Navigasi info a -->
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Aliran Besar Dana Dari Bitcoin ETF Berpotensi Memicu Crash

Navigasi Info - Dana yang diperdagangkan di bursa Bitcoin (ETF) spot terbesar di dunia kehilangan setengah dari asetnya yang dikelola Jumat lalu, yang mungkin telah memicu kehancuran BTC selama akhir pekan. Tujuan Bitcoin ETF melihat arus keluar 24.510 bitcoin pada saat itu, penebusan satu hari yang paling parah.

Aliran Besar Dana Dari Bitcoin ETF Berpotensi Memicu Crash
Aliran Besar Dana Dari Bitcoin ETF Berpotensi Memicu Crash


Arus keluar berarti bahwa dana tersebut harus menjual sekitar $500 juta dalam bentuk bitcoin, yang menambah tekanan jual di pasar cryptocurrency yang sudah goyah, menurut Arcane Research yang berbasis di Norwegia.

Analis Arcane Vetle Lunde dikutip mengatakan:


“Aliran keluar yang sangat besar kemungkinan disebabkan oleh penjual paksa dalam likuidasi besar. Penjualan paksa 24.000 BTC dapat memicu pergerakan BTC turun menuju $17.600 akhir pekan ini.”

Bitcoin jatuh di bawah $ 18.000 awal bulan ini karena para pedagang bereaksi terhadap potensi kebangkrutan di industri, karena pemberi pinjaman crypto Celsius Network menghentikan penarikan, dan dana lindung nilai crypto Three Arrows Capital mengonfirmasi bahwa mereka menderita kerugian besar.

Bitcoin (BTC) turun di bawah $20.000 pada hari Sabtu, jatuh ke level $17.678. Pedagang diguncang oleh kekhawatiran kebangkrutan industri crypto, karena pemberi pinjaman crypto Celsius Network menghentikan penarikan klien, BlockFi mencari pembiayaan tambahan dan dana lindung nilai crypto Three Arrows Capital mengonfirmasi bahwa mereka menderita kerugian besar.

Tindakan harga akhir pekan juga menandai pertama kalinya bahwa cryptocurrency terbesar telah jatuh di bawah siklus tertinggi sepanjang masa sebelumnya, berlekuk pada Desember 2017, sebesar $19.783.

ProShares Futures ETF mengambil alih sebagai yang terbesar


ETF Bitcoin melacak nilai bitcoin dan menyediakan cara untuk berinvestasi dalam mata uang kripto terbesar tanpa berurusan langsung dengan kripto; mereka dapat dibeli, dijual, dan diperdagangkan di bursa pasar saham tradisional alih-alih di platform perdagangan cryptocurrency. ETF secara aktif menambah dan menjual bitcoin untuk mencocokkan investor yang berinvestasi dan menebus dari dana tersebut.

Tujuan Bitcoin ETF sejauh ini merupakan produk perdagangan pertukaran yang berfokus pada bitcoin terbesar, mengelola hampir 48.000 bitcoin sebelum penebusan hari Jumat. Sekarang, dana tersebut hanya menampung sekitar 23.300 BTC.

Dana lain yang berfokus pada bitcoin, 3iQ CoinShares Bitcoin ETF, mengalami arus keluar yang besar bulan lalu, menjual 7.401 BTC dari kepemilikannya.

Sebagai hasil dari arus keluar minggu lalu, ETF Bitcoin Tujuan kehilangan posisi teratasnya ke ETF ProShares Bitcoin Strategy (BITO) yang terdaftar di Bursa Efek New York, yang memegang bitcoin berjangka alih-alih bitcoin spot.

BITO melihat arus masuk bersih terbesar kedua minggu lalu sejak diluncurkan Oktober lalu, memimpin eksposur bitcoin dana tumbuh setara dengan 4.115 BTC. Data menunjukkan bahwa dana tersebut mengelola aset $668 juta, setara dengan sekitar 31.500 BTC.

Kontrasnya menunjukkan bahwa “setidaknya beberapa investor AS mengamati aksi jual BTC saat ini sebagai titik masuk yang menarik, mengambil keuntungan dari penjual paksa,” untuk reli bantuan jangka pendek, tulis Lunde dalam laporan Arcane Research.

Secara keseluruhan, dana crypto yang mengelola bitcoin meraup $28 juta dalam arus masuk minggu lalu, tampaknya diuntungkan dari harga yang lemah, penyedia dana crypto CoinShares melaporkan Senin.

“Pendapat di antara investor sangat terpolarisasi, dengan beberapa melihat ini sebagai peluang pembelian yang bagus, sementara yang lain ketakutan, melikuidasi posisi,” James Butterfill, kepala penelitian di CoinShares, mengatakan kepada CoinDesk melalui email. "Aliran dana kemungkinan akan tetap beragam."