Saham berjangka AS jatuh karena investor menghitung mundur ke laporan pekerjaan, dan minyak goyah menuju kerugian mingguan - Navigasi info
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Saham berjangka AS jatuh karena investor menghitung mundur ke laporan pekerjaan, dan minyak goyah menuju kerugian mingguan

Navigasi Info - Saham berjangka AS jatuh dalam perdagangan yang hati-hati pada hari Jumat karena investor menunggu laporan pekerjaan bulanan AS, karena minyak mundur dari kenaikan baru-baru ini menuju kerugian mingguan.

Saham berjangka AS jatuh karena investor menghitung mundur ke laporan pekerjaan, dan minyak goyah menuju kerugian mingguan
Saham berjangka AS jatuh karena investor menghitung mundur ke laporan pekerjaan, dan minyak goyah menuju kerugian mingguan


Futures di Dow turun 0,19% pada 6:05 ET, mundur bersama indeks saham utama AS lainnya dari reli Kamis karena resesi.

kekhawatiran surut. S&P 500 berjangka turun 0,31%, sedangkan Nasdaq yang berat teknologi kehilangan 0,48%.

Laporan nonfarm-payrolls untuk Juni yang dirilis di kemudian hari akan memberi investor gambaran yang lebih jelas tentang apakah pasar tenaga kerja AS yang terlalu panas mendingin.

Analis mengatakan bulan perekrutan yang kuat akan sulit bagi perusahaan Federal Reserve untuk mengabaikan, dan bisa memberikan dorongan untuk menggandakan rencananya untuk memerangi inflasi jika tekanan upah mulai memudar.

"Ini kemungkinan akan menjadi pedang bermata dua bagi investor," kata analis ekuitas Hargreaves Lansdown, Sophie Lund-Yates. "Sementara data diharapkan menunjukkan putaran perekrutan yang kuat, yang secara inheren positif, itu juga membuka jalan bagi pembuat kebijakan untuk menaikkan suku bunga lebih agresif."

Pada saat yang sama, pasar tenaga kerja yang lesu dapat membuat investor khawatir, yang telah dicekam oleh kekhawatiran pengetatan moneter The Fed dapat mengarahkan ekonomi AS ke penurunan ekonomi yang parah.

"Penggajian menunggu kita hari ini dan mengingat bahwa kami pikir akan sulit untuk menyebut resesi yang tepat sampai pekerjaan retak, ini adalah peristiwa penting," kata ahli strategi Deutsche Bank Jim Reid dalam sebuah catatan.

Di tempat lain, indeks Stoxx 600 pan-benua Eropa berjuang untuk arah, terakhir 0,05% lebih rendah, menjelang pidato Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde. CAC 40 Paris turun 0,25%, sementara DAX 40 Frankfurt naik 0,10%.

Sementara itu, FTSE 100 London turun 0,19% di tengah spekulasi tentang pemimpin Inggris berikutnya setelah pengunduran diri Boris Johnson.

Di Asia, Shanghai Composite turun 0,25%, tetapi Hang Seng Hong Kong ditutup naik 0,38% setelah laporan bahwa China ingin meningkatkan stimulus pengeluaran dengan mengizinkan pemerintah daerah untuk meminjam $220 miliar lagi tahun ini.

Sementara itu, Nikkei 225 Tokyo ditutup naik 0,10%, karena penembakan mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe, yang telah meninggal, mengirimkan gelombang kejutan melalui pasar.

Harga minyak tergelincir dalam perdagangan yang bergelombang pada hari Jumat setelah rebound di atas $100 pada hari Kamis. Futures di AS dan benchmark global menuju kerugian mingguan karena kekhawatiran tentang permintaan - didorong oleh prospek resesi dan pembatasan "COVID-nol" China yang sedang berlangsung - melebihi kekhawatiran tentang pasokan yang ketat.

Patokan minyak mentah WTI AS turun 0,34% pada $102,33 per barel, sementara minyak mentah Brent turun 0,14% pada $104,50 per barel.

Berikut performa kelas aset utama lainnya:

Imbal hasil obligasi mendatar, dengan imbal hasil 2-tahun AS turun 2,5 basis poin menjadi 3,02% dan imbal hasil 10-tahun AS turun 2,4 basis poin menjadi 2,98%.

Emas turun 0,18% menjelang laporan pekerjaan, menjadi $1.736,50 per ounce.

Indeks Dolar AS naik 0,27% menjadi 107,42, dan bitcoin menguat 6,02% ke atas $21.700.
close