JP Morgan Head Menyarankan Kasus Penggunaan Crypto Nyata Belum Muncul - Navigasi info
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

JP Morgan Head Menyarankan Kasus Penggunaan Crypto Nyata Belum Muncul

Navigasi Info - Umar Farooq dari JPMorgan, yang mengepalai unit aset digital Onyx di perusahaan tersebut, telah menyarankan bahwa sebagian besar aset digital yang tersedia saat ini adalah “sampah” dan bahwa kasus penggunaan kripto yang sebenarnya belum muncul ke permukaan.

JP Morgan Head Menyarankan Kasus Penggunaan Crypto Nyata Belum Muncul
JP Morgan Head Menyarankan Kasus Penggunaan Crypto Nyata Belum Muncul


Farooq menyuarakan pendapatnya selama diskusi panel di Seminar Green Shoots Otoritas Moneter Singapura pada hari Selasa, di mana ia menyatakan bahwa regulasi belum mengejar industri inovatif, sesuatu yang menghambat banyak institusi tradisional.

Selama seminar, ia juga menyuarakan pendapatnya bahwa utilitas di sekitar sebagian besar aset digital kurang: “Sebagian besar crypto sebenarnya masih sampah, maksud saya dengan pengecualian saya akan mengatakan, beberapa lusin token, segala sesuatu yang lain yang memiliki telah disebutkan adalah kebisingan atau terus terang, akan hilang begitu saja. ”

“Jadi menurut saya, use case belum muncul sepenuhnya, dan regulasinya belum menyusul dan saya pikir itu sebabnya Anda melihat industri keuangan secara umum sedikit lambat dalam mengejar,” tambah Farooq, yang menjabat sebagai CEO unit blockchain JPMorgan Onyx Digital Assets (ODA).

Sebaliknya, Farooq menyarankan bahwa berinvestasi dalam aset digital dalam bentuknya saat ini terutama untuk tujuan spekulatif: “Anda perlu semua hal itu untuk matang sehingga Anda benar-benar dapat melakukan sesuatu dengan mereka. Saat ini, kami belum sampai di sana, sebagian besar uang yang digunakan di Web3 hari ini, dalam infrastruktur saat ini, adalah untuk investasi spekulatif.”

JPMorgan telah mengadopsi narasi yang lebih ramah kripto selama beberapa tahun terakhir saat mereka melihat ke arah teknologi blockchain dan bagaimana hal itu dapat digunakan untuk meningkatkan ekosistem keuangan tradisional.

Umar Farooq, Chief Executive Officer unit blockchain JPMorgan, percaya bahwa kasus penggunaan kripto yang sebenarnya belum terungkap sementara sebagian besar aset yang ada adalah "sampah" dengan hanya beberapa pengecualian.

Berbicara pada seminar Green Shoots Otoritas Moneter Singapura (MAS) pada hari Senin, Farooq mengatakan peraturan tersebut juga tidak mengikuti sektor-sektor yang muncul, sehingga mencegah perampokan beberapa dari banyak lembaga keuangan tradisional.

“Kebanyakan crypto sebenarnya masih sampah, maksud saya dengan pengecualian yang akan saya katakan, beberapa lusin token, semua yang telah disebutkan adalah noise atau terus terang, akan hilang begitu saja.”

Entitas Diatur Untuk Menang


Farooq, yang kebetulan menjadi kepala Onyx JPMorgan, mengatakan bahwa pengguna pada akhirnya akan pindah ke lembaga keuangan yang diatur untuk melakukan transaksi bernilai besar yang “serius” terutama karena infrastrukturnya akan didukung oleh pemerintah dan regulator. Karena itu, eksekutif mengatakan bahwa opsi pribadi akan selalu ada di sektor ini.

Sambil berargumen bahwa sektor ini belum cukup matang, eksekutif JPMorgan melanjutkan dengan mengatakan bahwa sebagian besar modal dalam ekosistem Web 3 pada tahap ini adalah untuk kegiatan spekulatif.

“Anda membutuhkan semua hal itu untuk menjadi dewasa sehingga Anda benar-benar dapat melakukan sesuatu dengan mereka. Saat ini, kami belum sampai di sana, sebagian besar uang yang digunakan di Web3 hari ini, dalam infrastruktur saat ini, adalah untuk investasi spekulatif.”

JPMorgan Pernah Mengubah Sikap Crypto


Komentar Farooq mengikuti arahan baru MAS di mana ia mengungkapkan rencana untuk mematikan spekulasi kripto tetapi tidak menghambat inovasi kripto. Dalam seminar itu sendiri, regulator keuangan Singapura telah memproyeksikan pesan yang konsisten bahwa sementara industri aset digital secara keseluruhan sangat menjanjikan, perdagangan mata uang kripto berisiko bagi investor non-profesional. Pandangan JPMorgan sendiri mencerminkan sentimen umum.

Meskipun bank investasi multinasional telah melakukan pemanasan terhadap crypto, ia tetap fokus pada teknologi blockchain. Dengan demikian, ia melakukan transaksi percontohan di mana dua entitasnya mentransfer representasi token dari manajer aset – saham dana pasar uang BlackRock Inc. sebagai jaminan pada blockchain pribadinya. JPMorgan telah mengklaim bahwa itu mencapai "transfer aset agunan tanpa hambatan secara instan."
close