DeFi Giant Aave Berhenti Meminjamkan Ether Menjelang Ethereum Merge - Navigasi info a -->
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

DeFi Giant Aave Berhenti Meminjamkan Ether Menjelang Ethereum Merge

Navigasi Info - Komunitas Aave khawatir bahwa pengguna mungkin semakin banyak meminjam eter sebelum Penggabungan, memaparkan protokol pada masalah likuiditas dan menyuntikkan volatilitas ke pasar eter yang dipertaruhkan Lido.

DeFi Giant Aave Berhenti Meminjamkan Ether Menjelang  Ethereum Merge
DeFi Giant Aave Berhenti Meminjamkan Ether Menjelang  Ethereum Merge


Aave, protokol pinjaman terdesentralisasi yang besar, menerapkan aturan baru untuk melindungi dirinya dari beberapa risiko yang dapat berasal dari lonjakan permintaan pinjaman untuk eter (ETH) dari pedagang kripto yang bertaruh pada perombakan teknologi blockchain Ethereum yang akan datang.

Antara 30 Agustus dan 2 September, komunitas Aave sangat memilih untuk berhenti meminjamkan ether, mengesampingkan prinsip pasar bebas keuangan yang didemokratisasi untuk mengurangi risiko protokol-lebar yang mungkin timbul dari transisi Ethereum yang akan datang dari konsensus proof-of-work (PoW) mekanisme ke mekanisme proof-of-stake (PoS), dijuluki Merge. Upgrade dijadwalkan terjadi antara 13-15 September.

"Menjelang Penggabungan Ethereum, protokol Aave menghadapi risiko utilisasi tinggi di pasar ETH. Menjeda sementara peminjaman ETH akan mengurangi risiko utilisasi tinggi ini," proposal yang disorot oleh firma riset Block Analitica mengatakan.

Tingkat pemanfaatan mengacu pada persentase kumpulan yang dipinjamkan. Tarif kemungkinan akan naik karena pengguna dapat meminjam ETH sebelum Penggabungan untuk menerima uang gratis atau potensi token garpu Ethereum ETHPOW.

Beberapa penambang Ethereum menentang transisi yang direncanakan ke PoS dan ingin membagi rantai menjadi rantai PoS dan rantai PoW. Yang terakhir akan memiliki ETHPOW sebagai token aslinya, yang akan didistribusikan ke pemegang ETH secara gratis.

Menurut Ian Unsworth, seorang peneliti di Binance.US, pengguna meminjam ETH dari protokol peminjaman, khususnya AAVE. Jika tren berlanjut, tingkat pemanfaatan yang sudah meningkat lebih dari 70% bisa melonjak menjadi 100%, seperti yang diantisipasi Bobby Ong dari Coinecko.

Utilisasi yang tinggi akan membuat likuidasi menjadi menantang


Lonjakan tingkat pemanfaatan berarti sebagian besar ETH telah dipinjamkan, menyisakan sedikit untuk likuidator sebagai jaminan untuk memproses likuidasi reguler posisi berbasis kredit ETH.

"Utilisasi yang mengganggu transaksi likuidasi, sehingga meningkatkan kemungkinan kebangkrutan protokol," kata Block Analitica dalam proposal.

Sambil menyebut penangguhan kredit sebagai langkah yang baik, Ian Solot, mitra di hedge fund crypto TagusCapital, mengatakan, “Bagian dari masalahnya adalah pasar menjadi sangat tidak stabil dan peminjaman ETH perlu dilikuidasi, mungkin ada kelangkaan ETH. karena utilisasi yang tinggi, membuat likuidasi lebih sulit dilakukan secara efektif."

Likuidasi adalah penutupan paksa posisi karena penurunan nilai agunan. Aave menggambarkan likuidasi sebagai proses yang terjadi ketika faktor kesehatan peminjam turun di bawah 1 karena nilai agunan mereka tidak menutupi nilai pinjaman/hutang mereka.

Perdagangan rekursif yang didanai ETH menjadi tidak menarik


Benjolan dalam tingkat pemanfaatan dapat mengangkat tingkat pinjaman eter ke tingkat di mana posisi pinjaman rekursif ETH-stETH yang populer di Aave menjadi tidak menguntungkan. Itu, pada gilirannya, dapat menyebabkan pelepasan posisi secara massal, menyuntikkan volatilitas ke pasar stETH.

Dalam perdagangan rekursif, pengguna merusak ETH ke dalam protokol staking cair Lido dengan imbalan token eter yang dipertaruhkan (stETH), yang kemudian disimpan sebagai jaminan di Aave untuk meminjam lebih banyak ETH. ETH yang dipinjam ini kembali dipindahkan ke Lido untuk mendapatkan lebih banyak stETH, yang lagi-lagi disimpan sebagai jaminan di AAVE untuk meminjam ETH. Siklus berlanjut.

Posisi leverage yang dianalogikan dengan carry trading ini kehilangan daya tariknya begitu suku bunga pinjaman ETH naik di atas imbalan staking tahunan, saat ini sebesar 3,9% di Lido.

"Begitu tingkat pinjaman ETH mencapai 5%, yang terjadi segera setelah tingkat pemanfaatan 70%, posisi stETH/ETH mulai menjadi tidak menguntungkan," kata tim peneliti dan analisis risiko Block Analitica dalam rencana mitigasi risiko Aave ETHPOW yang diterbitkan bulan lalu.

"Ini berarti bahwa kita akan melihat banyak penukaran stETH ke ETH dan pada gilirannya mendorong penurunan harga stETH, yang sudah akan berada di bawah tekanan karena pemegang stETH biasa beralih ke ETH untuk mendapatkan keuntungan dari pekerjaan ETHPoW."

"Semua ini dapat menyebabkan penurunan harga stETH, yang dapat membuat likuidasi berjenjang di Aave," tambah Block Analitica.

Peminjam ETH terbesar dan dua peminjam ETH terbesar kedua di AAVE memiliki stETH sebagai jaminan, menurut data yang di-tweet oleh Unsworth Binance.US. Pada saat pers, stETH senilai lebih dari $900 juta dikunci di AAVE sebagai jaminan untuk meminjam ETH.

Aave juga menghadapi risiko penyedia likuiditas eter terbungkus (wETH) yang menarik koin ke posisi untuk token garpu Ethereum potensial ETHPOW. Beberapa anggota masyarakat tidak yakin apakah menangguhkan pinjaman ETH akan membantu mengatasi potensi masalah.
close