Departemen Pertahanan AS Menilai Ancaman Crypto terhadap Keamanan Nasional - Navigasi info a -->
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Departemen Pertahanan AS Menilai Ancaman Crypto terhadap Keamanan Nasional

Navigasi Info - Departemen Pertahanan AS telah menyewa perusahaan intelijen cryptocurrency Inca Digital untuk mengembangkan alat untuk memahami pasar crypto dan membantu menindak penggunaan aset digital yang dapat menimbulkan risiko bagi keamanan nasional.

Departemen Pertahanan AS Menilai Ancaman Crypto terhadap Keamanan Nasional
Departemen Pertahanan AS Menilai Ancaman Crypto terhadap Keamanan Nasional


Langkah itu datang melalui Defense Advanced Research Projects Agency (DARPA), yang merupakan lembaga independen dari Departemen Pertahanan AS. Program ini dilaporkan melibatkan “pemetaan alam semesta cryptocurrency dalam beberapa detail.”

Inca Digital menganalisis data di seluruh pasar cryptocurrency, blockchains, berita, dan platform media sosial untuk memberikan intelijen kepada lembaga keuangan, perusahaan teknologi, dan entitas pemerintah.

Klien perusahaan mencakup sejumlah perusahaan sektor pemerintah dan swasta, termasuk Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas, pertukaran crypto FTX, dan perusahaan pialang Fidelity.

Kantor inovasi militer meluncurkan tinjauan menyeluruh terhadap cryptocurrency untuk menilai ancaman terhadap keamanan nasional dan penegakan hukum yang ditimbulkan oleh kebangkitan aset digital.

Defense Advanced Research Projects Agency – lebih dikenal sebagai DARPA, kantor yang mengembangkan teknologi paling awal yang mendasari internet – telah menyewa perusahaan intelijen crypto Inca Digital untuk melakukan proyek selama setahun. Perusahaan akan mengembangkan alat yang memberi Pentagon pandangan terperinci tentang cara kerja pasar crypto, sebagian untuk membantu pihak berwenang menindak penggunaan aset digital secara ilegal.

“Program yang sedang berlangsung di sini melibatkan pemetaan alam semesta cryptocurrency dalam beberapa detail,” Mark Flood, seorang manajer program dengan agensi tersebut, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan The Washington Post. Selain memerangi keuangan gelap, kantor tersebut bertujuan untuk menggunakan data untuk wawasan tentang dinamika yang membentuk pasar keuangan tradisional, di mana informasi terperinci lebih sulit untuk dikumpulkan.

Kesepakatan itu adalah bukti terbaru bahwa agen federal meningkatkan upaya untuk menggagalkan rezim jahat, teroris, dan pelaku kriminal lainnya yang menggunakan crypto untuk mendanai operasi mereka.

Departemen Keuangan bulan lalu mengeluarkan sanksi pertama kalinya terhadap kode perangkat lunak untuk menargetkan Tornado Cash, layanan yang membantu peretas Korea Utara dan lainnya mencuci crypto yang dicuri. Minggu ini, departemen mengeluarkan permintaan masukan publik tentang keamanan nasional kripto dan risiko keuangan gelap. Secara terpisah, Departemen Kehakiman bulan ini mengumumkan bahwa mereka meluncurkan jaringan nasional 150 jaksa untuk mengoordinasikan investigasi dan penuntutan terkait kripto.

Flood mencatat bahwa peretas yang berafiliasi dengan pemerintah Korea Utara telah melakukan pencurian digital yang menghasilkan miliaran dolar untuk program senjata rezim. Dan pemerintah Ukraina melaporkan serangan Rusia terhadap industri keuangannya tepat sebelum invasi musim semi ini.

“Kami hanya perlu mengakui bahwa sektor keuangan mungkin menjadi komponen perang modern ke depan, dan apa pun yang dapat kami lakukan untuk memperkuat dan melindungi sektor keuangan AS dan sektor keuangan sekutu kami bermanfaat,” kata Flood, mantan pejabat Departemen Keuangan. yang telah meneliti risiko keuangan sistemik.

Namun, pemerintah telah berjuang untuk mengawasi cryptocurrency. Kurangnya pagar pembatas peraturan industri telah memungkinkannya untuk tumbuh menjadi sistem keuangan bayangan yang banyak dimanfaatkan oleh penjahat canggih.

CEO Inca Digital Adam Zarazinski mengatakan pekerjaan perusahaannya untuk DARPA akan "cukup luas." Di antara tujuan lain, proyek ini bertujuan untuk membantu pemerintah memahami bagaimana uang mengalir masuk dan keluar dari sistem blockchain, atau buku besar publik yang dikelola pada jaringan komputer terdistribusi. Ini juga dimaksudkan untuk membedakan perdagangan crypto nyata dari aktivitas yang digerakkan oleh bot dan menemukan penipuan berbasis crypto.

“Ada banyak kekhawatiran tentang penipuan crypto saat ini,” kata Zarazinski, seorang veteran Angkatan Udara yang juga bekerja di intelijen kriminal untuk Interpol. Dia mengatakan penyelenggara skema seringkali “jaringan kriminal transnasional yang terorganisir dengan baik, sering kali didukung secara eksplisit oleh negara-negara musuh atau diberikan persetujuan diam-diam untuk melakukan operasi ini, dan miliaran dolar dicuri dari orang Amerika dan Eropa.”

Proyek ini bukan perampokan pertama DARPA ke dalam teknologi blockchain. Badan tersebut mengeluarkan laporan pada bulan Juni yang ditugaskan dari perusahaan keamanan siber Trail of Bits yang menemukan bahwa blockchain sering mengandung kerentanan yang merusak klaim keamanan mereka. Tetapi Flood mengatakan tujuan agensi dengan proyek terbarunya bukanlah untuk melacak pengguna kripto individu. “DARPA tidak terlibat dalam pengawasan,” katanya. "Saya akan menekankan bahwa kami berhati-hati dalam penelitian ini agar kami tidak terlibat dalam informasi pengenal pribadi."
close