Pengembang Helium Pertimbangkan Pindah ke blockchain Solana - Navigasi info
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pengembang Helium Pertimbangkan Pindah ke blockchain Solana

Navigasi Info - Helium, blockchain peer-to-peer yang dirancang untuk Internet of Things yang berfungsi untuk menghubungkan perangkat melalui teknologi nirkabel yang sedang berkembang, sedang mempertimbangkan perpindahan dari jaringan cryptocurrency sendiri ke blockchain Proof-of-Stake Solana.

Pengembang Helium Pertimbangkan Pindah ke blockchain Solana
Pengembang Helium Pertimbangkan Pindah ke blockchain Solana


Jaringan Helium menawarkan token kripto kepada anggota komunitas yang bersedia menjalankan node untuk berbagi internet dengan pengguna lain, dan pengembang inti protokol baru-baru ini meluncurkan jaringan 5G untuk perangkat tablet.

Proposal baru, HIP 70, berupaya meningkatkan efisiensi dan skalabilitas operasional dengan memindahkan kemampuan Helium untuk memverifikasi lokasi hotspot dan kemampuan transfer hotspot ke jaringan Solana. Dalam sebuah posting blog, Yayasan Helium menulis:

“Langkah seperti itu akan membawa skala ekonomi yang signifikan melalui berbagai macam alat, fitur, dan aplikasi pengembang Solana yang dapat dikomposisi.”

Jika HIP 70 disetujui, semua Helium saat ini akan di-porting ke Solana. Pemungutan suara dijadwalkan pada 12 September, dan setiap pemegang token HNT dapat berpartisipasi dalam pemungutan suara tata kelola dengan mengeluarkan transaksi pembakaran token kecil dari dompet mereka.


“Komunitas Helium akan mendapatkan ekosistem pengembang yang berkembang pesat dari ribuan pengembang di seluruh dunia yang mengerjakan aplikasi yang hanya mungkin dilakukan di Solana karena transaksinya yang cepat dan murah,” kata proposal tersebut.

Helium adalah jaringan nirkabel terdistribusi yang menawarkan token kripto kepada pengguna sebagai hadiah untuk berbagi layanan internet rumah mereka dengan komunitas yang lebih luas. Misalnya, pengguna dapat menjalankan node Helium (atau hotspot) yang terpasang pada modem atau router mereka, dan kemudian mendapatkan token kripto dengan mengamankan jaringan dan mengizinkan perangkat terdekat untuk berbagi koneksi mereka.

Platform pertama kali diluncurkan dengan jaringan yang dirancang untuk perangkat internet of things (IoT) seperti pelacak dan sensor, dan sejauh ini telah menarik lebih dari 935.000 operator node aktif, menurut data saat ini. Baru-baru ini, Helium meluncurkan jaringan 5G yang dibangun untuk ponsel, tablet, dan perangkat lain, yang saat ini memiliki sekitar 3.300 node online.

Helium Foundation dan Nova Labs—sebuah startup yang terdiri dari pendiri jaringan dan beberapa pengembang inti—baru-baru ini mengumumkan rencana untuk merangkul pendekatan “jaringan jaringan” dan memperluas di luar token hadiah HNT asli. Dengan IOT, MOBILE, dan token masa depan lainnya, Helium bertujuan untuk menggabungkan lebih banyak protokol nirkabel terdesentralisasi.

Dalam posting yang mengumumkan proposal migrasi Solana, pengembang Helium mengatakan bahwa ketika mereka pertama kali meluncurkan jaringan, ada beberapa platform blockchain layer-1 dan paling masuk akal untuk membangunnya sendiri. Tetapi karena jaringan telah ditingkatkan, mereka percaya bahwa masuk akal untuk merangkul platform sumber terbuka seperti Solana, yang dibangun untuk menangani sejumlah besar transaksi.

“Dengan kedewasaan besar yang telah dilihat Helium, demikian juga ekosistem blockchain dan crypto yang matang dengannya,” tulis postingan tersebut. “Sekarang ada segudang opsi L1 untuk dikembangkan. Daripada menghabiskan waktu dan upaya untuk meningkatkan Helium L1, menjadi jelas bahwa komunitas Helium dapat mengambil manfaat dari pengembangan dan berbagi sumber daya dari industri yang lebih besar.”

Juga menurut proposal, bagian yang lebih besar dari token hadiah HNT akan mengalir ke operator node, atau penambang, setelah pindah ke Solana, dengan peningkatan 6,85% dari model saat ini. Proposal tersebut mengklaim bahwa redistribusi akan mendorong lebih dari 2 juta HNT tambahan untuk penambang selama tahun pertama, atau lebih dari $ 11,1 juta dengan harga saat ini.

Yayasan Helium akan mengadakan pemungutan suara komunitas berbasis token pada proposal yang dimulai pada 12 September dan berakhir pada 18 September. Tidak ada garis waktu yang diungkapkan untuk migrasi yang direncanakan, jika proposal tersebut lolos.

Helium baru-baru ini menghadapi kontroversi ketika sepasang mitra merek yang diklaim — raksasa perangkat lunak cloud Salesforce dan startup skuter berbagi tumpangan Lime — mengatakan bahwa mereka tidak terkait dengan jaringan nirkabel kripto.

Seorang perwakilan Nova Labs mengatakan kepada wartawan bahwa Helium akan mengadopsi proses "lebih ketat" untuk menentukan kemitraan resmi. Co-founder Helium Amir Haleem mentweet pada saat itu bahwa pengembang jaringan memiliki "persetujuan verbal" dari perusahaan yang mempermasalahkan kemitraan, tetapi itu akan melembagakan pendekatan yang lebih formal untuk mendapatkan persetujuan pemasaran.
close