Michael Kong melihat masa depan yang cerah untuk Fantom [ FTM ] Walaupun Sedang Mengalami Bitcoin Winter - Navigasi info
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Michael Kong melihat masa depan yang cerah untuk Fantom [ FTM ] Walaupun Sedang Mengalami Bitcoin Winter

Navigasi Info - sebagaimana kita ketahui saat ini crypto sedang mengalami Bitcoin winter yang panjang CEO Fantom Foundation Michael Kong melihat masa depan multi-rantai yang cerah untuk Fantom, tetapi ia pun tahu bahwa tidak semua blockchain di luar sana dapat bertahan.



Saat ini ada lebih dari 20.000 proyek blockchain di pasar, masing-masing bersaing dengan yang lain untuk mendapatkan pangsa pasar dan dominasi. Dan Sejak awal pasar Kripto mengalami Bearish , harga token maupun cryptocoin telah merosot dalam di seluruh industri.

Untuk saat ini, Fantom adalah salah satu Blockchain yang cukup terkenal dan punya nama. yang mana FTM berada di urutan No. 67 berdasarkan kapitalisasi pasar turun 93% sejak ATH nya di harga $3,46 pada 28 Oktober 2021, dan saat ini diperdagangkan pada $0,22, menurut CoinGecko.

Namun market kripto yang turun dalam ditambah persaingan yang ketat tidak menyurutkan harapan CEO Fantom Foundation untuk masa depan masa depan koin fantom .

“Persaingan itu bagus karena bisa memberi Anda hasil yang lebih baik, teknologi yang lebih baik,” kata CEO Fantom Foundation Michael Kong kepada wartawan di Chainlink SmartCon di New York minggu ini, menambahkan bahwa karena pengguna crypto telah terbiasa menggunakan lebih dari satu blockchain, banyak rantai akan bertahan di masa depan.

"Saya pikir di masa depan, Anda mungkin tidak memiliki 20 atau 30 blockchain yang berbeda ... tapi saya pikir Anda akan memiliki beberapa blockchain di luar sana, dan saya pikir mereka akan mendapatkan pangsa pasar yang besar," kata Kong. "Orang-orang menggunakan beberapa blockchain yang berbeda, itulah yang terjadi hari ini, dan saya pikir itu akan terus menjadi kasus di masa depan."

Diluncurkan pada Desember 2019, Fantom adalah blockchain layer-1 yang bertujuan untuk memberikan alternatif biaya tinggi dan kecepatan rendah yang sering dikeluhkan oleh pengguna Ethereum dan berharapmerge the merge Ethereum yang sekarang selesai akan terselesaikan. Protokol Layer-1 seperti Bitcoin, Ethereum, dan Solana menggunakan blockchain mereka sendiri, memungkinkan aplikasi terdesentralisasi untuk dibangun di atas protokol mereka.

Pada 15 September, Ethereum menyelesaikan transisi yang telah lama ditunggu-tunggu dari algoritma konsensus proof-of-work yang intensif energi ke mekanisme konsensus proof-of-stake yang lebih ramah lingkungan.

Tetapi ETH turun 20% sejak saat itu, dan Kong percaya banyak di komunitas Ethereum tidak begitu mengerti apa arti the merge Ethereum itu.

“Saya pikir banyak orang yang salah mengira di komunitas, bahwa the merge Ethereum akan meningkatkan throughput jaringan secara signifikan atau secara signifikan membuat teknologi lebih terukur. Tetapi Yayasan Ethereum berulang kali keluar dan mengatakan tidak, tujuan dari the merge pada dasarnya adalah untuk menghapus komponen rantai bukti kerja."

Bagi Kong, kesalahpahaman seputar penggabungan lebih berkaitan dengan kegembiraan komunitas dan bukan kesalahan oleh Yayasan Ethereum dalam mengelola ekspektasi.

the merge Ethereum itu "bukan tentang meningkatkan skalabilitas, bukan tentang mengurangi biaya gas secara dramatis," kata Kong, terlepas dari apa yang mungkin diharapkan oleh para penentang Ethereum. Kekecewaan apa pun setelahnya " bukanlah kesalahan siapa pun, khususnya, atau Yayasan Ethereum, yang hanya mengatakan yang sebenarnya kepada orang-orang," tambahnya.

Dan bagaimana Fantom dapat bersaing dengan Ethereum dan rantai lainnya? "Kami masih memiliki keunggulan kompetitif, setidaknya untuk saat ini, dalam hal kemampuan kami untuk memproses transaksi secara asinkron," kata Kong.

Yang paling mengkhawatirkannya adalah retorika yang mengkhawatirkan baru -baru ini dari regulator. "Saya pikir negatif besar saat ini adalah ketidakpastian regulasi," katanya. "Saya pikir itulah yang membuat takut banyak orang di industri crypto."

Kong menunjuk pada tindakan SEC baru-baru ini, yang mengklaim bahwa semua transaksi Ethereum berada di bawah yurisdiksi AS, dan CFTC, yang menggugat Ooki DAO dan pendirinya minggu lalu.

“Bagi saya, ketidakpastian peraturan tentang siapa yang seharusnya mengatur apa, seperti SEC dan CFTC yang secara terbuka berselisih satu sama lain, benar-benar dapat meredam inovasi, dan benar-benar menyebabkan orang berpikir dua kali tentang teknologi blockchain dan tidak ingin masuk ke dalamnya. repot," katanya. "Jadi itu memiliki sedikit efek mengerikan pada industri."
close