Jepang Mempertimbangkan Mengizinkan Pertukaran Mencantumkan Stablecoin Asing - Navigasi info
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Jepang Mempertimbangkan Mengizinkan Pertukaran Mencantumkan Stablecoin Asing

Navigasi Info - Badan Layanan Keuangan Jepang sedang mencari umpan balik tentang peraturan baru yang memungkinkan stablecoin asing untuk dicatatkan di bursa negara. Peraturan tersebut akan memungkinkan distributor untuk menangani stablecoin yang berfokus pada pembayaran.

Jepang Mempertimbangkan Mengizinkan Pertukaran Mencantumkan Stablecoin Asing
Jepang Mempertimbangkan Mengizinkan Pertukaran Mencantumkan Stablecoin Asing


Peraturan dilaporkan berdiri untuk membalikkan larangan distribusi stablecoin asing secara lokal, karena pertukaran lokal saat ini tidak mencantumkan stablecoin seperti USDC dan USDT, yang dikeluarkan oleh entitas asing.

Parlemen Jepang mengeluarkan seperangkat aturan khusus untuk stablecoin dan berfokus pada perlindungan investor setelah runtuhnya ekosistem Terra. Aturan baru akan diterapkan bersamaan dengan Payment Securities Act.

Kerangka kerja terbuka untuk komentar publik hingga 31 Januari, dan akan mulai berlaku pada tahun 2023.

Badan Layanan Keuangan Jepang (FSA) telah mengumumkan rancangan sistem dan pedoman untuk sirkulasi stablecoin yang nilainya terkait dengan mata uang legal seperti dolar AS, menurut laporan Nikkei pada hari Senin.

Kerangka kerja baru akan diterapkan bersamaan dengan Undang-Undang Layanan Pembayaran yang direvisi yang mulai berlaku pada tahun 2023, yang memungkinkan distributor domestik untuk menangani stablecoin yang diterbitkan di luar negeri dengan syarat bahwa mereka memiliki jaminan yang cukup.

Stablecoin adalah jenis cryptocurrency yang nilainya biasanya dipatok ke mata uang fiat seperti dolar AS, euro, atau pound, atau komoditas seperti emas.

Mereka dirancang untuk menstabilkan harga cryptocurrency yang tidak stabil seperti Bitcoin dan juga dapat digunakan sebagai penyimpan nilai atau satuan akun.

FSA Seeks Feedback


Sebuah laporan terpisah mengatakan FSA sedang mencari umpan balik publik untuk rancangan peraturan yang akan memungkinkan pertukaran crypto lokal untuk menangani perdagangan stablecoin, yang berarti bahwa stablecoin populer seperti Tether (USDT) atau USD Coin (USDC) dapat mulai diperdagangkan di bursa Jepang.

Menurut laporan tersebut, pengawas Jepang masih meragukan efektivitas pencatatan informasi transaksi. FSA juga percaya bahwa tindakan anti pencucian uang yang lebih ketat akan diperlukan setelah pencabutan larangan tersebut.

Saat ini, tidak satu pun dari 31 bursa crypto Jepang yang terdaftar di FSA mencantumkan stablecoin apa pun.

Jepang Mengesahkan RUU Stablecoin yang Ditujukan untuk Melindungi Investor Crypto

Langkah terbaru FSA mengikuti undang-undang penting parlemen Jepang Juni lalu, yang mengklarifikasi status hukum stablecoin, yang pada dasarnya mendefinisikannya sebagai uang digital.

Di bawah undang-undang, yang akan mulai berlaku pada tahun 2023, stablecoin harus dikaitkan dengan yen atau alat pembayaran sah lainnya dan menjamin pemegangnya hak untuk menebusnya dengan nilai nominal.

RUU tersebut juga menetapkan bahwa stablecoin hanya dapat diterbitkan oleh bank berlisensi, agen transfer uang terdaftar, dan perusahaan perwalian.


beli crypto di exchange terpercaya


kalian dapat membeli crypto terpercaya di dua exchange di bawah ini aman dan pasti nya cuan cuy :



Itulah beberapa hal mengenai crypto kali semoga bermanfaat dan Terima kasih telah berkunjung di blog kami. 
close